Satu ujian…menuntut sejuta ketabahan

13 Jul

Oase_Pelepas_Rindu‘Sayang nak tinggal dengan abang. Sayang tak nak berpisah dengan abang. Nanti sayang rindu abang’, kata-kata ana tenggelam timbul dek air mata yang mudah benar mengalir ini.

Dua hari sebelum zauj melapor diri di PERMATA, Bangi, hati ana mula tak keruan. Tak sanggup  rasanya melalui saat-saat perpisahan ini. Selama 6 bulan semenjak diijab qabulkan, kami hidup bagaikan belangkas, tapi kini, kami dipisahkan. Dipisahkan lantaran tanggungjawab dan perjuangan yang memang menuntut seribu satu pengorbanan dan kesabaran.Sabarlah hati ini…

Waktu awal-awal mengemudi bahtera baitul muslim bersama zauj, kami memang saling berjanji yang hidup ini adalah untuk ummah bukan kepentingan diri semata-mata. Dan, hari ini, kami diuji dengan kata-kata yang pernah kami lafazkan suatu masa dulu. Tapi, kenapa hari ini, ana sendiri kurang menyakini dan mengimani kata-kata yang pernah kami lafazkan suatu masa dulu.

Sahabat yang dikasihi…kini ana sedar.Melontarkan kata-kata adalah senang dan mudah.Tapi, untuk mengotakan kata-kata itu memerlukan keimanan yang jitu pada RabbNya, menuntut seribu ketabahan.Tarbiyyah bukan suatu pertikaian lagi, sama ada mahu atau tidak. Tapi, tarbiyyah mendidik jiwa untuk sabar dan tabah. Cumanya, terpulang pada diri sendiri untuk melaksanakan atau tidak.Kegagalan hati ini untuk menerima hakikat perpisahan dengan zauj tak perlu menuding jari pada tarbiyyah yang dilalui. Tapi, persoalannya terletak pada hati dan iman pada Allah.Even Saidatina Aisyah bila diuji dengan fitnah seperti mana dalam Hadith Al-Ifk, ada juga rajuknya, tak lari dari kesedihan. Itulah hati dan jiwa seorang wanita, dalam kelembutan ada ketabahannya.

Untuk zauj yang disayangi, usah getar melalui saat-saat ini bila berjauhan. Majukan langkah abang untuk ke hadapan. Jangan mudah kalah dengan airmata Sayang. Dunia ini adalah fatarmogana. Untuk mendapatkan kemanisan, perlukan pahitnya perngorbanan. Moga cinta dan rindu ini adalah yang berpahala.Puisi_Untukmu_Kekasih_Hati

3 Responses to “Satu ujian…menuntut sejuta ketabahan”

  1. shu July 13 2009 at 10:41 am #

    kak iza, sabar ye..kitorang kan ada..wpun x sama, tp at least blh kot kurgkan sedih akak.

  2. maisarah July 15 2009 at 4:17 pm #

    byk kn sabar ya ukhti
    moga tpaksa-redha kita ada nilainye d sisi Allah
    insyA Allah=)

  3. fasenda February 11 2010 at 12:36 am #

    tabahkan hati. bila berpisah di dunia insya Alloh kan bersua di syurga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: