Sabarlah Ibu…Didiklah Daku

23 Nov

Alhamdulillah, anakku kini sudah menginjak usia 10 bulan. Sukar dinukilkan oleh kata-kata betapa seronoknya perasaan si ibu melihat perkembangan fizikal, motor dan kognitif si mungil ini yang selari dengan pertambahan umurnya. Anak kecil ini tidak mengerti apa-apa melainkan bermain, makan dan tidur. Dari sehari ke sehari, si kecil ini mula meng’explore’ apa yang ada di sekitarnya, dari kamar tidur ke bilik mandi dan seterusnya peralatan dapur. Baginya, semua objek yang ditemui adalah alat permainannya. Di sinilah kesabaran si ibu diuji dalam melayan telatah anak-anak sekaligus untuk mendidik anak kecil ini menjadi insan yang berguna,pendokong risalah Islam suatu hari nanti.

Bagi si ibu yang bijak, tidak sama sekali menyamakan anak yang kecil dengan orang dewasa. Keperluan dan keupayaan anak kecil ini sama sekali berbeza. Di sinilah diperlukan kesabaran yang tinggi dalam membimbing dan mengarahkan anak-anak untuk melakukan hal-hal yang baik. Seorang ibu senantiasa bersifat kreatif dan proaktif mencari idea untuk mendidik anak-anak supaya berbuat baik dan sebagainya, tetapi, kadang-kadang di situ ada ketidaksabaran si ibu dalam mengamalikan idea tersebut yang akhirnya akan menghalang kesuksesan mendidik seorang anak.

Bagi ibu bapa, hendaklah bersabar terhadap teriakan anak, sabar ketika anak sakit, sabar dalam memberi pengarahan, sabar ketika menghantar anak ke sekolah, sabar ketika menyediakan keperluan anak-anak dan sebagainya. Begitu juga dengan emosi ibu bapa, seharusnya tidak mudah marah, tidak bosan dan mudah berputus asa. Sepertimana sabda Rasulullah SAW, “Cukup seseorang berdosa apabila menyia-nyiakan anak yang diasuhnya.”(HR Abu Daud)

Sebagai ibu bapa muslim, kita hendaklah faham dan sedar bahawasanya anak itu adalah amanah untuk kita, adapun hidayah itu adalah milik Allah. Maka, hendaklah kita mencurahkan segenap kemampuan dan kasih sayang kita untuk mendidik anak-anak agar menjadi insan yang berjaya di dunia dan di akhirat dengan penuh kesabaran dan keimanan. Salah satu tips untuk menguatkan kesabaran kita dalam mendidik anak-anak adalah dengan hanya sentiasa mengharapkan pahala dari Allah atas segala penat lelah dan kesusahan yang kita alami semasa proses mendidik anak-anak.

Rasullah bersabda yang maksudnya, “Sesungguhnya di syurga terdapat kedudukan yang tidak dapat dicapai kecuali tiga golongan manusia iaitu imam yang adil, orang yang menjaga silaturahim dan ibubapa yang sabar mengasuh anak-anak.” Ali bin Abi Thalib bertanya, “ Apa yang dimaksudkan dengan ibubapa yang sabar menngasuh anak-anak?” Rasulullah menjawab, “ Iaitu ibubapa yang tidak menyebut-nyebut pengorbanan yang telah diberikan kepada anak-anak.” (HR Ad-Dailami dari Abu Hurairah r.a)

Semoga kita menjadi ibubapa yang sabar dalam mendidik anak-anak supaya natijahnya anak-anak ini Berjaya di dunia dan di akhirat. Oleh itu, ayuh tingkatkan kesabaran dalam mendidik si kecil ini !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: