Archive | Dakwah RSS feed for this section

Bismillahirrahmanirrahim

26 Nov

Salam buat followers sekalian.
Subhanallah. Terlalu lama saya meninggalkn medan penulisan ini.rindu dalam disulami kesibukan pekerjaan dan keluarga.
Moga coretan ini menjadi jump-start utk saya berkarya lagi.
Allah permudahkanlah dan istiqamahkanlah usaha-usaha saya ini.

Advertisements

Didiklah anak-anak kita…

14 Nov

“Hai, saya Upin. Ini adik saya, Ipin”

“Betul-betul”

“Ini kisah kami berdua”

“Eh, engkau dah lupa ke?”

 “Haa,ini kisah kami semua”

“ Hai !!!”

Itulah skrip saban hari yang kini menjadi tontotan rasmi buah hatiku, Adam Harith Mohd Zahir. Pantang terdengar olehnya lagu tema dan muqaddimah animasi bersiri Upin Ipin, pasti mata si kecil yang masih suci ini melilau ke sana dan ke sini mencari punca bunyi tersebut. Tidak kiralah di mana dia berada, di dalam tandas, di kedai runcit mahupan semasa menaiki bas Rapid KL. Subhannallah, seawal usia dua tahun, dia sudah bijak menghafal dan menghayati bait-bait dialog siri animasi tersebut.

Kadang-kadang dalam tindak tanduk sehariannya, pasti ada keletah yang mencuit hatiku dan suami yang ditirunya dari siri animasi tersebut. Yang paling kami bangga adalah istiqamahnya Adam dengan bacaan doa sebelum makan. Pertama kali dia beraksi begitu, hampir sahaja empangan air mata si ibu pecah. Ya, air mata kebanggaan. Bangga kerana anak ini mampu meniru aksi positif dari animasi tersebut. Masih terbayang bilamana kedua-dua tangan kecil itu diangkat dan dirapatkan seterusnya di dekatkan ke dagunya.Bila sahaja dia menadah tangan, pasti mulutnya termuncung-muncung membaca doa walaupun kami sendiri tidak memahami kata-katanya. Kadang-kadang, doanya lagi panjang dari doa yang kami bacakan , mungkin permintaannya lagi banyak pada Illahi yang Maha Pemberi Rezeki. Sudah hampir 3 bulan Adam Harith tetap beristiqamah membaca doa setiap kali makan. Dialah yang mengingatkan kami tatkala kami terlupa menadah tangan dek kerana kami membaca di dalam hati.Alhamdulillah, min Fadhli Rabbi.

Bukan siri animasi Upin Ipin yang ingin daku ketengahkan. Cuma, ibrah dari kisah ini yang menjadi starting point untuk daku dan suami menggiatkan lagi usaha-usaha untuk mengajar Adam Harith tentang adab-adab dalam kegiatan seharian. Seperti mana sabda Rasulullah saw : “Ajarilah anak-anakmu adab…….” mungkin sebelum ini, kami sudah mendedahkan padanya tentang adab-adab dalam kehidupan seharian, contohnya membaca doa menaiki kenderaan, membaca doa makan dan sebagainya, tapi, ajaran itu hanya menjadi input yang hanya disimpan dalam memori discnya tanpa adanya output. Alhamdulillah, doa dan harapan kami untuk melihat output yang diproses oleh buah hati ini terhasil jua walaupun agak lambat. Well done, Adam Harith!

‘Jangan mudah berputus asa’. Itulah hakikat dalam mendidik buah hati ini menuju syurga. Untuk menulis dan menuturnya mungkin agak senang,tetapi, untuk merealisasinya dan mendarah daging dalam kehidupan kita sebagai ibu bapa terutamanya amatlah sukar dan perlukan sokongan dan dokongan dari insan yang bergelar suami yang juga merupakan bapa kepada buah hati ini. Sudah menjadi lumrah, si kecil ini bagaikan kain putih yang suci lagi murni untuk dicorakkan oleh kedua ibu bapanya sama ada untuk menghasilkan corak yang cantik, berwarna warni dan indah dipandang orang ataupun corak yang hitam legam,statik dan dicemuh masyarakat. Seperti mana hadis Rasulullah saw,” anak itu ibarat seperti kain putih,ibu bapalah yang akan mencorakkannya menjadi nasrani, yahudi ataupun majusi”. Sudah jelas lagi terang, itulah tanggungjawab sebagai ibu bapa yang perlu digalas dengan penuh beramanah dalam membawa anak-anak ini mengenal Allah yang menciptaNya. Berat, tetapi Insya Allah, mampu digalas dan dipikul selagi mana ibu bapa itu sedar anak-anak merupakan mad’u yang paling hampir dan paling terpengaruh dalam kehidupan ibu bapa yang juga bergelar seorang dai’e.

Di sebalik kisah ini, apa yang kami dapat sebagai ibu dan bapa pada si kecil ini adalah, si anak yang masih suci ini tidak pernah gagal untuk meniru setiap perbuatan yang dilihatnya sama ada dari kaca televisyen, skrin computer mahupun tindak tanduk ibu bapanya. Dan di sinilah peranan ibu dan bapa dalam menjadi ikutan dan juga qudwah untuk anak-anak yang tercinta. Ayuh, ibu dan bapa, lengkapkan diri anda dengan akhlak yang murni agar si anak ini menjadi seperti Muhammad Al-Fateh dan juga Mus’ab Bin Umair di era 2020 ! jangan asyik hidangan si permata hati dengan animasi upin dan ipin, sebaliknya dedahkan pada si kecil ini nasyid Alif Ba Ta yang pasti akan mencuit dan menghiburkan jiwa anak-anak ini di samping pendedahan awal kepada Kalamullah.

 

A BA TA SHA JA HA KHA……….

Kenapa Saya Perlu Thabat dalam Dakwah

2 Mar
  1. Keberadaan kita di atas jalan dakwah ini merupakan satu anugerah yang tidak ternilai dari Allah untuk hambaNya yang kerdil ini setelah mengecapi nikmat Iman dan Islam. Cuba perhatikan di sekeliling kita, adakah ikhwah/akhawat kita sekarang merupakan kawan sekolah rendah kita dulu? Adakah juga kenalan sewaktu sekolah menengah dulu? Kalau diri saya, jawapannya ‘tidak ada’. Kawan seuniversiti, Insya Allah ada, tetapi, thabatkan kita dalam menelusuri bait-bait perjuangan Rasulullah ini? Personally, ana rasa bersyukur diperkenalkan pada jalan dakwah ini kerana ana sedar, jalan ini tidak dapat diperolehi melalui keturunan, status, harta yang bertimbun mahupun ilmu yang banyak. Tetapi, ia adalah kurniaan Allah swt kepada hambaNya yang terpilih untuk memikul tanggungjawab ini. Jadi, nikmat ini tidak perlu dipandang rendah atau diperlekehkan. Saya perlu bekerja keras  untuk menjaga dan memelihara nikmat yang agung ini agar ia tidak hilang dari kehidupan saya dan keluarga saya.
  2. Saya mengenali jalan dakwah ini semenjak di bangku sekolah menengah lagi. Alhamdulillah sehingga kini, masih berada dan bersama ikhwah/akhawat  dalam perjuangan menegakkan agama Allah ini. Dan harapan saya, agar ianya kekal sehingga kematian menjemput saya nanti. Amin. Dalam tempoh lebih kurang 10 tahun ditarbiyyah dan berdakwah ni, banyak pengalaman yang ditimba, ilmu yang dipelajari dan tidak lupa juga pelbagai mehnah dan tribulasi telah saya tempuhi, ada kalanya saya Berjaya melawannya dan ada kalanya saya kalah pada cabaran dan emosi dalam menghadapinya. Namun, bila menyedari hakikat ini, saya rasa tidak sepatutnya saya meninggalkan jalan ini dek kesibukan bekerja sebagai Houseman ataupun disibukkan oleh anak kecil yang kian membesar dan ianya juga menuntut perhatian yang lebih dari si Ibu. Kenapa ujian yang datang ketika ini tidak mampu saya tangani? Patutkah saya menggadaikan keringat, masa dan wang ringgit yang telah saya laburkan 10 tahun yang lalu demi cabaran hari ini? Jawapan saya, memang tak patut, dan oleh itu, walau apa pun cabaran dan masalah yang melanda diri, keluarga dan karier, Insya Allah, saya akan terus bersama ikhwah/akhawat dalam perjuangan ini.
  3. Saya tak dapat bayangkan kehidupan saya dan keluarga jika tiada tarbiyyah yang mewarnainya. Rasa ‘plain’ je hidup ini jika tak ada input tarbiyyah. Mesti hanyut dalam ragam manusia hari ini yang berkiblatkan barat dan semakin jauh dari nilai-nilai Islami. Nau’uzubillah. Dan dengan kesedaran itu saya perlu thabat dan bekerja keras lagi mengajak insan-insan di luar sana untuk bersama-sama di dalam medan dakwah dan tarbiyyah ini. Sebab, dengan jalan inilah,terbukti mampu membawa seseorang untuk mendapatkan keredhaan Allah.  Betul, bekerja itu pun merupakan ibadah, mesti diganjari pahala. Tetapi, setakat mana bekerja itu ibadah sedangkan di dalam hati asyik merungut dan rasa diri bagaikan dipaksa-paksa bila di beri jadual oncall every other day? Susah bila diri tidak intima’ dengan jemaah. Hati selalu dikotori oleh sikap nafsu yang rakus dan dunia dijadikan tujuan yang utama dalam kehidupan kita. Sebaliknya, bila berada dalam system tarbiyyah, wajib hadir usrah sebab di sana, Insya Allah, akan membersihkan hati-hati yang dikotori oleh nafsu dan hubb dunia.
  4. Semasa di IIUM Kuantan dulu, ketika di tahun satu pengajian, saya teramat aktif dengan persatuan dan yang kemuncaknya saya merupakan salah seorang pelopor  penubuhan Volunteer Team. Pantang ada kelas/kuliah agama, pasti saya luangkan masa untuk menghadirinya. Tetapi akhir 2007, bumi Kuantan menyaksikan perubahan pada diri saya, yang mana saya mula memahami kehidupan dan karakter dai’e ila Allah setelah menghadiri Seminar Belia Islam Nasional anjuran PEMBINA di Negeri Sembilan. Itulah turning point bagi saya yang mana setelah itu, saya hanya focus pada ISMA dan PEMBINA. Saya ambil keputusan sebegini kerana saya faham akan kebenaran di jalan dakwah ini. Apa yang perlu dirungsingkan, bergiat aktif dalam jemaah tidak semestinya merencatkan potensi bakat dan kepimpinan yang saya ada. Malah, ianya terus digilap dan diperhalusi sehingga kini. Dan di situlah advantage yang saya nampak jika terus bersama jemaah. Jika aktif dalam persatuan di uni, sehinggakan  sibuk dan tak sempat untuk menghadiri program jemaah, tetapi kini, saya dan kawan-kawan sudah bergelar graduant. Sudah jauh ditinggalkan persatuan di uni. Dan sekarang ada apa? Adakah bakat yang ada terus digilap? Atau ianya hanya disimpan dalam bentuk certificate untuk tatapan anak-anak nanti?
  5. Bergelar seorang doktor dan yang semestinya bertugas di hospital menjadikan diri seseorang tidak mengenali dan tidak mengamalkan nilai-nilai islami. Memang logic jika difikirkan kebenarannya, kerana seorang doktor berpeluang belajar dan arif dalam bidang kedoktorannya. Tetapi, perlukan extra time untuk mendalami ilmu-ilmu kejiwaan dan ukhrawi. Apatah lagi bila si doktor itu sudah berkeluarga, perlu menuntut masa yang lebih dalam mendalami ilmu rumah tangga dan juga mendidik anak-anak. Dan di sini, tahniah kepada ISMA kerana meng’offer’kan  pakej yang lengkap untuk diri saya, zaujiy habibi dan juga zuriat kami. Sebab ISMA ada biro wanita dan kekeluargaan, NAZIM, KRIM dan PEMBINA. Semua lengkap untuk membina generasi harapan. Dan dengan itu, saya tidak sepatutnya mempersiakan peluang yang ada di hadapan saya ini kerana mengajar sesuatu yang belum pasti saya dapat.
  6. Antara tujuan saya berdakwah adalah untuk melihat dan mendidik bangsa saya khasnya supaya betul-betul beriman kepada Allah, yang mana melakukan apa yang disuruhNya dan meninggalkan apa yang dilarangNya. Cita-cita saya supaya Islam itu berada dalam diri setiap insan di dunia ini, bukan hanya dipertuturkan di tepian bibir atau pun dipijak-pijak oleh manusia yang bertopengkan syaitan. Biarlah Islam itu mentadbir seluruh alam ini. Ingin saya atau pun generasi sesudah saya mengecapi dunia islami sepertimana pada zaman Rasulullah, khulafa’ ArRasyidin, zaman Uthmaniah dan juga Zaman Abbasiyyah. Rindu untuk berada pada zaman kegemilangan islam seperti dulu. Dan realitinya kini, ummat makin jauh dari nilai-nilai islami. Zina, sumbang mahram, arak, mendedahkan aurat dan sebagai amat berleluasa kini. Umat hari ini sudah tenat dalam penyakit hati yang dihidapinya. Walaupun sudah tenat, tetapi umat hari ini tidak sedar yang hatinya berpenyakit. Itulah bahayanya arus yang melanda umat kini. Dan sebagai seorang ibu, saya risau, jika umur pendek, adakah zuriat saya kan berada dalam keadaan sama atau pun lebih teruk lagi dengan masalah sosialnya? Nauzubillah. Dan dengan itu, saya perlu jadikan dakwah ini sebagai core bisnes saya supaya generasi akan datang mampu mengecapi kemanisan iman dan aman d bawah pentadbiran berasaskan syariat Islam.

“Ya tuhan kami, jangan engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami rahmat di sisi engkau , kerana sesungguhnya engkaulah Maha Pemberi Kurniaan” (Ali Imran:8)

Salahkah saya memperjuangkan Bangsa Melayu

17 Feb

Sebelum menyertai Konvesyen Memperingati 500 tahun Kejatuhan Empayar Melayu Islam Melaka atau lebih dikenali sebagai KEMM 1511, saya agak segan bila berbicara tentang orang melayu, sifat-sifat orang Melayu dan sebagainya. Sebab semasa di tingkatan 3, guru sejarah saya Arwah Cikgu Norzam sering menceritakan dan membandingkan kehebatan bangsa lain berbanding bangsa Melayu. Yang sering bermain di fikiran saya adalah Melayu=Layu.

Namun, sejarah perjalanan hidup saya bukan seperti yang dikatakan ‘melayu’. Alhamdulillah, bergelar seorang graduan perubatan mampu menangkis sangkaan anak melayu terkebelakang pelajarannya. Memang betul, saya berasal dari negeri Cik Siti Wan Kembang, yang mana pembangunannya agak terkebelakang berbanding dengan negeri-negeri di Pantai Barat, tetapi, sifat jati diri yang saya ada menyebabkan saya tidak mengalah untuk terus bangkit dan berusaha mencapai impian saya. ‘Ala kulli hal, syukur pada Allah kerana semuanya itu adalah anugerah Allah untuk saya.

Dan lagi-lagi saya bersyukur kerana saya merupakan aktivis kepada sebuah NGO Islam yang memperjuangkan bangsa Melayu, di atas slogan ‘Melayu Sepakat, Islam Berdaulat’. NGO yang saya maksudkan itu adalah Ikatan Muslimin Malaysia(ISMA). Tahniah untuk ISMA kerana mampu dan berani memperjuangkan kehebatan bangsa Melayu dan sekaligus mampu mengorek jatidiri dan potensi jiwa anak melayu yang sememangnya hebat dan penuh keberanian.

Insya Allah, saya akan terus memperjuangkan bangsa Melayu dan terus mencintai bangsa ini sehingga akhir hayat saya.  Buat zuriat saya, penerus perjuangan Mama dan Papa, saksikanlah perjuangan ini adalah berlandaskan kepada kebenaran di atas beberapa dalil

  1. Dalam Al-Quran, surah An-Naml ayat 34, “sesungguhnya raja-raja apabila memasuki suatu negeri, nescaya mereka membinasakannya dan menjadikan penduduknya yang mulia jadi hina….”. Mengapa  begitu? Hal ini disebabkan manusia mempunyai watak yang mengutamakan etniknya. Watak ini adalah sifat yang dibawa dan tidak dapat dipisahkan daripada dirinya. Dia lebih cenderung kepada orang yang mempunyai latar belakang yang sama dan mudah curiga pada orang yang tidak jelas asal-usulnya dan yang tidak sama ideology dengannya (99Q Kecerdasan Berasaskan AsmaUl Husna:Sulaiman Al-Kumayi.PTS Publication 2009)
  2. Malaikat yang membantah manusia diciptakan sebagai khalifah Allah di muka bumi ini adalah salah satu bukti menunjukkan para malaikat pun turut terjebak dengan semangat mengutamakan etniknya. Allah membantah bantahan ini secara halus, sebagaimana yang dinyatakan dalam surah Al-Baqarah, ayat 30 “…sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui. ” (99Q Kecerdasan Berasaskan AsmaUl Husna:Sulaiman Al-Kumayi.PTS Publication 2009)
  3. Jika patriotism yang dimaksudkan oleh para pejuang patriotism ialah cintakan tanah air, rasa kasih dan rasa rindu atau seumpamanya,perasaan ini sememangnya sedia tertanam dalam fitrah manusia dan bertepatan dengan fitrah Islam. Bilal, walaupun beliau telah mengorbankan segala-galanya demi akidah dan agamanya, Bilal ini jugalah yang telah meluahkan rasa rindunya terhadap mekah ketika berada di Madinah Dar al-Hijrah. (Risalah Taalim)

Namun, saya harus bersederhana dalam memperjuangkan isu bangsa Melayu. Kerana baginda Rasulullah telah bersabda yang bermaksud :

        “ Allah telah membersihkan kamu daripada nilai jahiliyyah dan budaya berbangga dengan nenek moyang. Seluruh manusia berasal dari Adam dan Adam dari tanah. Tiada kemuliaan bagi orang Arab berbanding bukan Arab kecuali dengan KETAKWAAN”.

Saya memperjuangkan bangsa melayu supaya bangsa ini bersatu dan natijahnya dakwah Islamiah akan tersebar dan sekaligus mendaulatkan Islam di bumi Nusantara ini.Allah Akbar!